Selamat Datang di Website Resmi Desa Sukawana, Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli. Media komunikasi dan transparansi Pemerintah Desa Sukawana untuk seluruh masyarakat. Silahkan datang ke Kantor Desa Sukawana meminta PIN jika Anda ingin melihat data yang terdaftar di Data Kependudukan, atau ingin melaporkan sesuatu ke Pemerintah Desa.

Artikel

Sejarah Desa

22 Juni 2018 08:38:09  I GEDE MARIASA  645 Kali Dibaca 

Dahulu kala di kaki Gunung Wangun Urip hidup seorang gadis yang selama hidupnya belum menikah, karena perempuan tersebut belum menikah perempuan itu dikenal dengan nama Daa Tua, yang artinya Gadis Tua, dia hidup di sekitar hutan dan karena dihuni oleh gadis tua, hutan sekitar itupun disebut dengan nama Tanah Daa, di tempat inilah perempuan itu menetap serta pekerjaannya adalah merabas hutan, jika hutan sudah dibersihkan dan layak ditanami maka perempuan itu menanaminya dengan tanaman bawang putih atau kesuna, itulah pekerjaannya tiap saat, tiap hari hanya menanam kesuna disamping memelihara ayam putih kedas yang memiliki suara nyaring dan merdu sebagai penghibur hati gadis tua itu siang dan malam, dan apabila musim panen tiba perempuan itu menyimpan bawang putih atau kesuna hasil panennya mempergunakan sok yaitu sebuah bakul dari pohon bambu sebagai tempat kesuna lalu ditempatkan digubuknya di dalam hutan Tanah Daa.

Sementara itu di hutan sebelah utara dari tempat gadis itu ada empat jejaka bersaudara yang menetap tinggal disana, keempat jejaka itu masing masing bernama TuwaanMadenanNyomanan dan Ketutan, yang bernama Madenan tidak lagi ikut dengan ketiga saudaranya karena sudah menetap di tempat yang agak jauh dari tempat saudaranya tinggal, dan tempat itu sampai saat ini dikenal dengan nama Desa Madenan, suatu hari ketiga bersaudara tersebut yakni Nyomanan ketika bangun tidur dipagi hari mendengar suara ayam yang sangat merdu di tengah hutan Tanah Daha, hati Nyomanan tertarik untuk mengetahui siapa yang memelihara ayam yang mempunyai suara merdu itu, kemudian Nyomananpun bergegas pergi kearah suara ayam tersebut, sesampainya Nyomanan di hutan Tanah daha Nyomanan menemukan sebuah sok yang berisi bawang putih atau kesuna di dalam hutan dan ketika Nyomanan memperhatikan sok itu, ketika itu juga datang gadis Daha tua menghampirinya, hati Nyomanan tertarik pada Daha tua dan menyatakan bahwa Nyomanan hendak memperistri, mungkin sudah kehendak dan takdir Hyang Maha kuasa, akhirnya mereka berdua melangsungkan perkawinan serta Nyomanan tidak kembali lagi ke tempat saudaranya dan menetap menjalani hidup di hutan Tanah Daha. Karena pada saat bertemu dengan istrinya diawali dengan menemukan sok berisi kesuna di tengah hutan yang disebut wana maka tempat itupun diganti namanya menjadi Sokwana, yang artinya sok atau bakul berisi kesuna di tengah hutan, serta setelah kian berkembang tempat itu diberi nama Desa Sokwana, yang sekarang menjadi Desa Sukawana, serta hutan Tanah Daha berubah menjadi sebuah banjar yang sekarang bernama Banjar Tanah Daha.

Selanjutnya dikisahkan Nyomanan inilah yang menurunkan kraman Nyomanan di Desa Sukawana, sedangkan saudaranya yang menetap ditempat dulu yakni Tuwaan diyakini menurunkan kraman Tuwaan yang sampai saat ini kedua kelompok Kraman tersebut terus berkembang, bertambah banyak serta merupakan satu kesatuan yaitu Desa Pakraman Sukawana yang dari awal terbentuknya berasal dari dua kelompok yaitu Nyomanan dan Tuwaan, namun keduanya sesungguhnya adalah tunggal dan selalu berdampingan serta bersama-sama membuat Desa Sukawana menjadi besar dan terus berkembang.

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
E-mail
Isi Pesan
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 


WA PELAYANAN

Hubungi Kami

Hubungi Kami

Aparatur Desa

Back Next

Agenda

Belum ada agenda

Perpustakaan Desa

Peta Desa

Sinergi Program

Prodeskel Pajak Online

Komentar Terbaru

Info Media Sosial

Statistik Pengunjung

  • Hari ini:381
    Kemarin:197
    Total Pengunjung:101.563
    Sistem Operasi:Unknown Platform
    IP Address:3.236.121.117
    Browser:Tidak ditemukan

Arsip Artikel